Wednesday, June 1, 2011

INFEKSI KLAMIDIA


Tentang Chlamydia

Chlamydia adalah penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis. Ketika ditularkan melalui hubungan seksual, bakteri dapat menginfeksi organ kemih dan reproduksi.

Istilah klamidia biasanya mengacu pada Chlamydia trachomatis STD, meskipun dua jenis bakteri ini juga dapat menyebabkan penyakit: Chlamydia pneumoniae, yang dapat menyebar melalui batuk dan bersin, dan Chlamydia psittaci, yang burung dapat lolos ke manusia. Artikel ini merujuk secara khusus ke STD.

Klamidia dapat diobati dengan antibiotik, tetapi sering tidak menyebabkan gejala, sehingga seseorang bisa terinfeksi tanpa menyadarinya. infeksi klamidia yang tidak diobati dapat menyebabkan masalah kesehatan yang lebih serius, seperti ketidaksuburan, jadi penting bagi seseorang aktif secara seksual untuk selalu waspada dan check up setidaknya satu tahun sekali. Ini juga penting bagi mereka untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah klamidia, dan jika itu yang dicurigai, untuk mencari pengobatan sesegera mungkin.

Gejala

Dalam banyak kasus, klamidia hanya menyebabkan gejala ringan atau tanpa gejala sama sekali. Jadi infeksi dapat berlangsung selama beberapa minggu atau bulan sebelum ditemukan.

Pada wanita, gejala klamidia dapat termasuk:

  • Vagina iritasi
  • Vagina debit
  • Nyeri perut bagian bawah
  • Terbakar (panas) pada saat buang air kecil

klamidia yang tidak diobati juga bisa menyebabkan penyakit radang panggul (PID), yang dapat mempengaruhi vagina, leher rahim, rahim, saluran tuba, dan ovarium. Dalam beberapa kasus, PID tidak memiliki gejala tetapi sering menyebabkan sakit punggung perut atau lebih rendah, buang air kecil sakit, nyeri saat berhubungan seksual, perdarahan antara periode menstruasi, mual, muntah, demam kelelahan, atau.

Jika infeksi klamidia atau PID tidak diobati pada wanita, mereka dapat menyebabkan parut pada saluran tuba, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan serius lainnya seperti nyeri panggul kronis, infertilitas, atau ektopik (tuba) kehamilan.

Sama seperti pada wanita, klamidia bisa juga menjangkiti laki-laki. Ketika menjangkiti laki-laki, gejala klamidia dapat mencakup debit dari ujung penis dan perasaan terbakar pada saat buang air kecil. infeksi yang tidak diobati dapat menyebabkan epididimitis, suatu peradangan tabung melingkar di belakang testis. Hal ini dapat mengakibatkan rasa sakit testis bengkak,, dan bahkan infertilitas.

Penularan

Chlamydia adalah menular. Hal ini dapat ditularkan melalui hubungan seksual, dalam air mani dan cairan vagina.

Chlamydia tidak menyebar melalui kontak biasa seperti berjabat tangan atau menggunakan toilet yang sama dengan seseorang yang terinfeksi. Jika seseorang didiagnosis dengan klamidia, semua mitra seksual orang itu perlu diberitahu dan diobati dengan antibiotik, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala apapun, sehingga mereka tidak mengembangkan komplikasi jangka panjang atau penyebaran infeksi kepada orang lain .

Pengobatan

Jika terdeteksi secara dini, klamidia dapat dengan mudah diobati dengan antibiotik dan gejala berkurang dalam waktu 7 sampai 10 hari. Jika tidak diobati, klamidia dapat mengakibatkan komplikasi serius yang dapat muncul bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah orang itu terinfeksi.

Obat yang tersedia saat ini untuk mengobati klamidia sangat efektif. Namun, setelah diobati, orang yang mengidap klamidia harus control lagi 3 bulan setelah pengobatan. Hal ini karena sampai dengan 20% wanita muda kembali terkena klamidia dan perlu diobati lagi.

Pasangan seksual yang diduga telah terjangkit klamidia atau STD lainnya harus diperiksa dan diobati. Mereka yang didiagnosis dengan STD harus menginformasikan mitra mereka sesegera mungkin sehingga mereka dapat diperiksa dan dirawat, mencegah komplikasi, dan menghindari penyebaran infeksi kepada orang lain.

Pencegahan

Karena klamidia menyebar melalui hubungan seksual, cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan menjauhkan diri dari berhubungan seks. Seksual kontak dengan lebih dari satu pasangan atau dengan seseorang yang telah meningkatkan pasangan lebih dari satu resiko tertular STD apapun.

bagi pasangan yang aktif secara seksualitas disarankan untuk sering check up setiap tahunnya. Hal ini penting atau tidak gejala infeksi yang hadir.

Selain itu, ketika digunakan dengan benar dan konsisten, kondom mengurangi resiko penyakit menular seksual, termasuk klamidia. kondom lateks memberikan perlindungan yang lebih besar dari kondom alami-membran. Kondom wanita, terbuat dari poliuretan, juga dianggap efektif terhadap PMS.

Meskipun pil KB tidak menawarkan perlindungan terhadap PMS, mereka mungkin memberikan perlindungan terhadap PID dengan menyebabkan tubuh untuk membuat lendir serviks lebih tebal, sehingga lebih sulit bagi bakteri untuk mencapai saluran kelamin bagian atas.

Menggunakan douche benar-benar dapat meningkatkan risiko betina tertular PMS karena dapat mengubah flora alami vagina dan dapat menyiram bakteri yang lebih tinggi ke saluran kelamin.

Seorang remaja yang sedang dirawat karena klamidia juga harus diuji untuk PMS lainnya, dan harus berkonsultasi langsung dengan dokter tentang aktifitas seksualnya. Tidak semua remaja akan nyaman berbicara dengan orang tua tentang masalah ini. Tapi itu penting untuk mendorong mereka untuk berbicara dengan orang dewasa yang dipercaya yang dapat memberikan fakta-fakta.

Mencari Bantuan

Bagi mereka yang aktif secara seksual atau atau sering melakukan hubungan seks, penting untuk berbicara tentang hal itu. Pastikan Anda tahu bagaimana PMS dapat menyebar (selama seks anal, oral, atau vaginal) dan bahwa mereka sering tidak memiliki gejala, sehingga pasangan mungkin PMS tanpa menyadarinya.

Ditinjau oleh: Michele Van Vranken, MD (http://kidshealth.org)

No comments:

Post a Comment